Sabtu, 22 Oktober 2011

pengantar ilmu perpustakaan inisiasi 1-6

Materi Inisiasi I

Saudara mahasiswa, sebagai seorang pustakawan dan mahasiswa yang tertarik mendalami Ilmu Perpustakaan, tentunya Anda harus memahami dan mengerti secara teoritis pengertian dan sejarah perpustakaan. Kedua materi tersebut dibahas dalam Bab 1 dab 2 BMP Pengantar Ilmu Perpustakaan. Bacalah dengan seksama materi-materi tersebut. Jika ada materi yang tidak jelas, Anda dapat memanfaatkan forum diskusi untuk bertanya.
Sebelum memahami definisi perpustakaan terlebih dahulu, Anda perlu memahami pengertian buku sebagai benda yang dijadikan objek dalam pekerjaan di perpustakaan. Ada beberapa pengertian tentang buku, dalam kaitannya dengan perpustakaan, pengertian buku dalam arti luaslah (kadang-kadang diganti dengan istilag bagan perpustakaan atau pustaka) yang paling tepat karena mencakup kertas atau bahan lain yang berisi hasil tulisan atau cetakan, jumlahnya tidak terbatas pada 48 halaman. Selain itu, istilah yang perlu dipahami adalah Anda harus memahami apa yang dimaksud dengan pustakaan, kepustakawanan, dan kepustakaan.
Secara umum perpustakaan mempunyai fungsi-fungsi berikut :
(1) Penyimpanan, (2) Pendidikan, (3) Penelitian, (4) Informasi dan (5) Kultural. Coba kemukakan pendapat Anda bagaimana pelaksanaannya, tentunya Anda harus memahami pengertian dari kelima fungsi perpustakaan tersebut.
Materi yang perlu Anda pahami setelah memahami definisi ilmu perpustakaan adalah memahami lembagai lain yang tugasnya mirip dengan perpustakaan, yaitu Arsip dan Dokumentasi. Anda harus dapat menjelaskan perbedaan tugas di antara ketiganya. Coba Anda kemukakan hal tersebut !
Hal ini akan bermanfaat agar Anda lebih mengerti bagaimana cara kerja di antara ketiga lembaga tersebut. Selain itu, Ilmu Perpustakaan juga berhubungan erat dengan ilmu-ilmu lain, seperti Informatologi, Ilmu Informasi, Informatika, Perbukuan dan Bibliografi.
Sejarah berdirinya perpustakaan, baik di dunia maupun di Indoensia di bahas dalam modul 2. Hal ini perlu Anda pelajari untuk membekali pemahaman Anda tentang Ilmu Perpustakaan. Selain, sejarah perkembangan perpustkaan di dunis, dibahas pula perkembangan perpustakaan di Indonesia pada zaman Hindia Belanda, zaman Jepang dan setelah kemerdekaan.
Silahkan Anda baca dengan seksama, jika ada yang kurang jelas Anda dapat bertanya melalui forum ini.

Materi Inisiasi II
Pengantar Ilmu Perpustakaan
(PUST2227)

Pada inisiasi kedua ini, kita akan membahas tentang pekerjaan pustakawan sebagai tenaga profesi, etika profesi dan organisasi perpustakaan. Materi tersebut dibahas pada modul 3 dan 4 BMP Pengantar Ilmu Perpustakaan, bacalah dengan seksamadan teliti,karena pemahaman tersebut akan membekali dan memperkaya diskusi kita kali ini.
Sebagai tenaga profesional yang diperoleh melalui pendidikan dan keahlian tertentu, seorang pustakawan juga mempunyai ciri-ciri sebagai berikut. 
1. memiliki badan tubuh pengetahuan teoretis yang membentuk dasar inteletual profesi.
2. memberikan otonomi
3. melakukan kontrol atas perilaku praktisi melalui lisensi dan kde etik.
4. memiliki tujuan dominan berupa mementingkan kepentingan orang lain daripada kepentingan sendiri.
5. memiliki monopoli atas praktek profesi
6. Memiliki asosiasi profesional

Karena merupakan suatu profesi, organisasi profesi juga mempunyai kode etik. Kode etik adalah sistem norma, nilai, dan aturan profesional tertulis yang secara tegas menyatakan apa yang benar dan baik, serta apa yang tidak benar dan tidak baik bagi profesional.Kode etik adalah etika profesi yang diterapkan pad sebuah profesi.
Perpustakaan adalah sebuah organisasi karenadi perpustakaan bekerja sejumlah tenaga, mulai dari pembersih ruangan sampai dengan kepala perpustakaan. Kumpulan orang-orang yang bekerja di perpustakaan tergabung menjadi satu untuk mencapai tujuan bersama. Perpustakaan merupakan contoh sebuah organisasi formal karena dibentik secara resmi, memiliki struktur yang sengaja dibentuk serta jelas keadaannya. Ada beberapa karakteristik perpustakaan sebagai organisasi. Anda dapat membacanya pada modul 4 BMP Pengantar Ilmu Perpustakaan ya.....!
Sebagai sebuah organsasi tentunya perpustakaan memiliki rumah tangga. Cara mengatur rumah tangga perpustakaan disebut dengan tatagerha perpustakaan.
Dalam perpustakaan, arus materi perpustakaan dari sejak dipesan sampai diterima perpustakaan dan kemudian siap dipakai oleh pembaca mengikuti tahap berikut ini,
1. Jasa teknis- Akuisisi
2. Katalogisasi dan klasifikasi
3. Persiapan untuk peminjaman
4. Jasa Pembaca
5. Pemeliharaan koleksi

Beberapa kegiatan yang ada di Perpustakaan yang meliputi administrasi umum, manajemen kepegawaian, hubungan masyarakat, pemilihan dan penyiangan bahan perpustakaan, pengadaan, pengolahan bahan perpustakaan, pendayagunaan bahan perpustakaan, pengkatalogan, klasifikasi dan pengindeksan, pemencaran informasi serta peminjaman mengakibatkan adanya beberapa tugas atau pekerjaanseorang pustakawan yang termasuk ke dalam pekerjaan untuk tenaga profesional dan untuk tenaga non profesional. Nah, sekarang tugas Andalah untuk mencoba menyebutkan kedua pembagian tugas tersebut, tidak perlu seluruhnya Anda kemukakan! Anda cukup mengemukakan beberapa saja, yang terpentingAnda memahami perbedaan kedua tugas tersebut. 

Materi Inisiasi III
Pengantar Ilmu Perpustakaan (PUST 2227)
Materi inisiasi ketiga akan membahas tentang masalah katalogisasi yang dibahas pada modul 5 BMP Pengantar Ilmu Perpustakaan. Katalogisasi adalah kegiatan pengolahan materi perpustakaan untuk siap dipakai, Sementara katalog yang dipakai dalam proses pengolahan materi perpustakaan itu didefinisikan sebagai daftar materi perpustakaan yang disusun menurut cara tertentu yang ada di sebuah perpustakaan. Ada beberapa bentuk kartu katalog, yaitu bentuk buku, album dan kartu. Sedangkan untuk perpustakaan terkomputer, katalog tersimpan di komputer, yang disebut dengan Online Public Access Catalogue (OPAC). Masing-masing bentuk katalog tersebut mempunyai keuntungan dan kerugian. Untuk jelasnya Anda dapat membaca pada BMP ya ……
Katalog perpustakan diterbitkan untuk beberapa tujuan atau objek, yaitu ;
1. Memungkinkan seseorang menemukan sebuah buku yang diketahui pengarangnya, judulnya atau subjeknya
2. Menunjukkan buku yang dimiliki perpustakaan berdasarkan pengarang, subjek atau dalam jenis literatur tertentu.
3. Membantu dalam pemilihan buku berdasarkan edisi dan karakternya.
Ada beberapa susunan katalog perpustakaan yang dibagi ke dalam 4 golongan besar, yaitu
1. Katalog abjad, yang terdiri dari katalog pengarang, judul, judul, subjek dan susunan kamus.
2. Katalog berkelas
3. Alphabetico classed catalogue
4. Katalog terbagi
Materi selanjutnya yang dibahas adalah tentang deskripsi materi perpustakaan. Untuk itu ada pedoman yang diatur dalam panduan yang berjudul International Standard (for) Bibliographical Description. Seangkan organisasi deskripsi, basis deskripsi, sumber utama informasi untuk deskripsi dan aras rincian deskripsi secara detail dijelaskan dalam BMP.
Materi terakhir yang dibahas dalam inisiasi ini adalah penentuan tajuk. Penentuan tajuan entri utama diatur dalam pedoman Anglo American Cataloguing Rules Second Revision 1998 (AACR2r). AACR2r dan Standar Penentuan Tajuk Entri memuat pedoman tajuk, judul seragam dan rujukan, di mana salah satu bagian yang dibahas adalah titik akses, yaitu nama, istilah, kode dan sebagainya yang digunakan untuk menelusur dan menegnali cantuman bibliografis dari materi perpustakaan. Sementara peraturan penentuan tajuk entri utama berkaitan dengan penentuan jenis pengarang, peraturan pemilihan tajuk, peraturan membentuk tajuk, peraturan penentuan tajuk khusus untuk nama-nama Indonesia .
Materi Inisiasi IV
Pengantar Ilmu Perpustakaan (PUST 2227)
Saudara mahasiswa,
Kita memasuki materi inisiasi 4 yang akan membahas tentang klasifikasi yang dibahas pada modul 6. Apa yang dimaksud dengan klasifikasi ?. Klasifikasi adalah proses pengelompokkan artinya mengumpulkan benda/entitas yang sana serta memisahkan benda yang sama serta memisahkan benda/entitas yang tidak sama. Berkaitan dengan perpustakaan, klasifikasi didefinisikan sebagai penyusunan sistematik terhadap buku dan materi perpustakaan lain, catalog atau entri indeks berdasarkan subjek, dalam cara paling berguna bagi mereka yang membaca atau mencari informasi. Fungsi dari klasifikasi adalah (1) sebagai gawai penyusunan buku di rak dan (2) sebagai sarana penyusunan entri bibliografis dalam katalog tercetak, bibliografi dan indeks dalam tata susunan sistematis.
Sedangkan tujuannya adalah untuk membantu pemakai mengidentikan dan melokalisasi sebuah materi perpustakaan berdasarkan nomor panggil dan mengelompokkan semua materi perpustakaan sejenis menjadi satu. Secara lebih khusus tujuan klasifikasi perpustakaan adalah untuk (1) menghasilkan urutan yang bermanfaat, (2) penempatan yang tepat, (3) penyusunan mekanis, (4) tambahan materi perpustakaan baru dan (5) penarikan materi perpustakaan dari rak.
Materi perpustakaan mencakup sejumlah besar subjek. Untuk membentuk subjek kompleks digunakan pendekatan hierarkis dan faset. Setiap bagan klasifikasi menggunakan system symbol untuk cirri kelas dan subdivisi kelas. Simbol untuk menunjukkan subjek serta hubugan antarsubjek ini disebut dengan notasi. Nitasi ada yang disebut notasi murni dan notasi campuran .
Materi selanjutnya yag dibahas adalah tentang tajuk subjek yang merupakan sarana lain untuk akses ke isi intelektual sebuah perpustakaan. Tajuk subjek memberikan pendekatan alfabetis secara acak pada konsep yang termuat di koleksi perpustakaan. Klasifikasi dan tajuk subjek merupakan yteknik akses alternative dan membentuk akses ke perpustakaan yang dikenal dengan katalogisasi subjek. Dalam kegiatan pengolahan materi perpustakaan,ada tiga kegiatan yang hasilnya berhubungan langsung dengan pemakai, yaitu deskripsi bibliografis, klafikasi dan penentuan tajuk subjekSatu topik lagi yang dibahas dalammodul 6 adalah tentang thesaurus, yaitu sarana pengawasan kosakata yang dipakai untuk menerjemahkan bahasa sehari-hari ke dalam bahasa indeks. Dilihat dari strukturnya, thesaurus adalah daftar (senerai) kata yang nbertautan satu dengan yang lain secara semantic maupun generic Sebuah thesaurus memiliki 4 tujuan utama, yaitu (1) untuk mengontrol istilah yang digunakan dalam pengindeksan, (2) untuk menjamin melalui penyediaan bahasa terkendali, (3) membatasi jumlah istilah yang diperlukan untuk sebuah dokumen, (4) bertindak sebagai alat bantu penelusuran termasuk temubalik dari system teks bebas.
Materi Inisiasi V
Pengantar Ilmu Perpustakaan (PUST 2227)
Sdr Mahasiswa,
Pada pertemuan kelima ini akan dibahas tentang jasa perpustakaan. Seperti diketahui bersama bahwa perpustakaan didirikan untuk melayani kebutuhan informasi dari masyarakat, dalam hal ini pengguna perpustakaan. Untuk melayani pengguna,perpustakaan menyelenggarakan berbagaijasa, yaitu mulai dari jasa peminjaman, jasa referensi, sampai ke jasa pendidikan pemakai.
Jasa peminjaman, disebut juga dengan jasa sirkulasi, yaitu jasa dari staf perpustakaan yang melayani peminjaman dan pengembalian buku. Jasa ini hampir ada di seluruh jenis perpustakaan, kecuali perpustakaan nasional, yang tidak meminjamkan koleksinya ke perorangan.Sistem sirkulasisebagai sistem pencatatan dokumen dan media lain yang dipinjam dari sebuah koleksi dengan mengaitkannya pada peminjam serta data bibliografis, baik secara manual maupun elektronik. Ada beberapa sistem dalam sistem sirkulasi nonelektronik, yaitu sistem buku besar, sistem sulih, sistembrowne, sistem kertas karbon,sistem peminjaman newark. Sedangkan sistem elektronik dalam sirkulasi adalah mempergunakan teknologi komputer. Ada beberapa konsep yang berkaitan dengan jasa peminjaman, yaitu perpustakaan keliling, pinjam antarperpustakaan, silang layan dan jasa penelusuran retrospektif.
Jasa referensi, adalah jasa perpustakaan dalam memberikan informasi berdasarkan referensi pada pemakai. Jasa ini disebut sebagai jasa informasi, yaitu jasa yang menyediakan informasi untuk menjawab pertanyaan pemakai. Selanjutnya, jasa ini berkembang menjadi jasa penelusuran dan penyusunan bibliografi. Jasa referens ini dilakukan oleh bagian referens dengan mendayagunakan koleksi referens yang dimilikinya. Buku referens artinya buku yang ditrancang untuk menjawab pertanyaan, mencari data dan informasi secara cepat.Sementara itu jasa referal didefinisikan sebagai jasa yang mengarahkan seorang penanya ke sumber yang sesuai untuk informasi dan data yang diperlukan pemakai. Jasa referensi ini juga menyebabkan adanya jasa terjemahan, jasa pemencaran informasi terpilih, jasa informasi. Banyak hal-hal yang berkaitan dengan jasa referens tersebut, Anda dapat baca dengan teliti pada BMP Pengantar Ilmu Perpustakaan.
Materi Inisiasi VI
Pengantar Ilmu Perpustakaan (PUST2227)
Pada pertemuan kali ini kita akan membahas tentang kerjasama perpustakaan dan jaringan informasi. Kerjasa perpustakaan adalah kerjasama yang melibatkan dua perpustakaan atau lebih. Ada beberapa dorongan dilakukannya kerjasama antarperpustakaan, yaitu
  1. adanya peningkatan luar biasa dalam ilu pengetahuan
  2. meluaskan kegiatan pendidikan
  3. kemajuan dalam bidang teknologi dengen berbagai dampaknya terhadap industri, perdagangan dan perlunya pimpinan serta karyawan berbagai organisasi mengembangkan keterampilan dan teknik baru.
  4. berkembangnya kesempatan dan peluang bagi kerjasama internasional
  5. Berkembangnya teknologi informasi, terutama dalam bidang computer dan telekomunikasi.
  6. tuntutan masyarakat untuk memeroleh layanan yang sama.
  7. kerjasama memungkinkan penghematan fasilitas, biaya, tenaga manusia dan waktu.
Bentuk kerja sama dapat berbentuk kejasama pengadaan, penyimpanan buku yang kurang digunakan, kerja sama pemusatan pengadaan dan penyimpanan, kerjasama pertukaran dan redistribusi, pengolahan data bibliogragis, penyediaan fasilitas, pinjam antarperpustakaan, kerjasama antarpustakawan, penyusunan catalog induk, pemberian jasa informasi.
Ada beberapa istilah yang berkaitan dengan kejasama, yaitu kolaborasi, konsorsium dan jaringan informasi. Kolaborasi sering diartikan keterkaitan sebuah perustakaan pada perpustakaan lain untuk menghasilkan sebuah produk. Konsorsium adalah kerjasama, koordinasi dan kolaborasi antara berbagai perpustakaan dengan tujuan berpatungan atau berkongsi sumber daya informasi. Sementara pengertian jaringan informasi dijelaskan secara mendetail pada kegiatan belajar 2 modul 8 BMP Pegantar Ilmu Perpustakaan.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar